TIDAK BERLEBIHAN MEMUJI RASULULLAH S.A.W

Jika ditanya pada setiap Mukmin siapakah manusia yang paling dicintainya, wajiblah jawapannya ialah Rasulullah s.a.w. Baginda lebih kita cintai dari ibu bapa kita , pasangan hidup hatta anak kita sekalipun. Apatah lagi jika dibandingkan pemimpin pemimpin, ulama ulama dan juga manusia manusia hebat yang lain.

Sebagai Muslim kita diajar bagaimana hendak mempamerkan kecintaan tersebut. Jalan yang terbaik untuk membuktikan cinta suci ini ialah dengan menjadi Mukmin yang terbaik yang berjuang bersungguh sungguh untuk bersatu dengan Baginda di syurga kelak. Caranya ialah mengamalkan segala suruhan dan meninggal segala larangan yang telah ditetapkan oleh Baginda.

Pada masa yang sama juga , Baginda s.a.w amat khuatir jika umat ini menjadi berlebih lebihan dalam membuktikan cinta kepada Baginda s.a.w sehingga melampau sebagaimana kaum kaum terdahulu yang menuhankan Nabi mereka seperti  Isa a.s dan juga Uzair a.s.

Salah satu cara kaum dahulu bersikap melampau dalam memuliakan Nabi mereka ialah dengan menjadikan kubur Nabi Nabi mereka sebagai Masjid sehingga mereka berkumpul, beribadah dan berdoa bukan kepada Allah tetapi terus kepada Nabi Nabi tersebut.

“Laknat Allah S.W.T kepada orang orang Yahudi dan Nasrani. Mereka menjadikan kubur para Nabi mereka sebagai masjid” (Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim)

Malah baginda berdoa kepada Allah s.w.t supaya kubur Baginda s.a.w tidak dijadikan sebagai berhala yang disembah

” Ya Allah, janganlah Kau menjadikan kuburku sebagai berhala yang disembah. Murka Allah s.w.t amat dahsyat terhadap kaum yang menjadikan kubur para Nabi sebagai Masjid. (Hadith Riwayat Imam Malik dalam Muwatha).

Imam Malik pernah ditanya tentang sesorang yang bernazar untuk datang ke makam Rasulullah s.a.w , maka Imam Malik menjawab ” Jika yang ingin dia datangi ialah kubur Nabi, maka ia tidak boleh melaksanakannya. Namun jika yang ingin dia datangi ialah Masjid Nabawi, maka hendaklah ia laksanakan”. Imam Malik berpendapat tidak boleh bernazar untuk ke kubur baginda kerana datang ke kubur baginda bukanlah satu ibadah.

Rasulullah s.a.w adalah manusia yang terhebat dalam sejarah kemanusian. Tidak ada manusia yang telah memberi impak yang sebegitu hebat dalam sejarah peradaban manusia sebagaimana yang telah diberikan oleh Baginda s.a.w. Revolusi ilmu yang kita lihat hari ini adalah satu revolusi yang telah dimulakan oleh Baginda s.a.w yang mana obornya masih menyala  walaupun cahayanya malap pada ummat Baginda s.a.w sendiri pada hari ini.

Walaubagaimanapun , hakikatnya Baginda s.a.w  tetap manusia biasa. Kesempurnaan baginda adalah kesempurnaan seorang makhluk yang langsung tidak dapat dibandingkan dengan kesempurnaan Al-Khalik itu sendiri yang Maha Sempurna.

Namun , ada sebahagian manusia yang sombong mahu manusia dituhankan. Manusia ini mahu pengiktirafan bahawa manusia itu juga sesempurna Pencipta mereka. Apabila idea bahawa manusia juga mampu menjadi sesempurna Tuhan ini dikembangkan , maka kini wujudlah agama humanisme yang menjadi pangkin kepada segala fahaman liberlisme, atheisme, antogonisme, dan sebagainya. Kini mereka mengatakan bahawa manusia adalah tuhan dan kehendak manusia adalah undang undang mutlak.

Menyedari kebodohan manusia dan kelicikan iblis, maka agama ini melarang kita memuji Rasulullah s.a.w secara melampau.

” Janganlah kamu terlalu memujiku sebagaimana orang orang Nasrani terlalu memuji Isa putra Mariam, kerana aku hanyalah seorang hamba-Nya. Ucapkanlah ” Hamba Allah dan Rasul-Nya”. (Hadith Riwayat Al Bukhari dan Muslim)

Ada seorang Arab telah berkata kepada Baginda s.a.w ” Allah berkehendak dan Engkau berkehendak “. Maka Rasulullah s.a.w menjawab ” Apakah kau hendak menjadikan aku sebagai sekutu Allah? Bahkan Allah s.w.t sahaja yang berkehendak”

Malah ini Allah telah memerintahkan Rasulullah s.a.w untuk mempasakkan perkara ini kepada para Muslimin melalui ayat ayat berikut:-

“Katakanlah: “Aku tidak berkuasa mendatangkan manfaat bagi diriku dan tidak dapat menolak mudarat kecuali apa yang dikehendaki Allah. Dan kalau aku mengetahui perkara-perkara yang ghaib, tentulah aku akan mengumpulkan dengan banyaknya benda-benda yang mendatangkan faedah dan (tentulah) aku tidak ditimpa kesusahan. Aku ini tidak lain hanyalah (Pesuruh Allah) yang memberi amaran (bagi orang-orang yang ingkar) dan membawa berita gembira bagi orang-orang yang beriman”.”(Al-A’raaf 7:188)

Imam At  Thabrani meriwayatkan dalam Al Mu’jam al Kabir bahawa seorang munafik menyakiti orang orang Mukmin, maka Abu Bakar r.a berkata “Berdirilah kamu, kita memohon pertolongan dengan Rasulullah s.a.w terhadap orang munafik ini”. Maka Rasulullah s.a.w bersabda ” Sesungguhnya tidak ada minta tolong kepadaku, minta tolong hanyalah kepada Allah s.w.t

Walaupun ketaatan kita pada Rasulullah s.a.w adalah mutlak kerana ketaatan kita pada Rasulullah s.a.w adalah ketaatan kepada Allah, namun kecintaan kita kepada Allah adalah melampaui kecintaan kita kepada Rasulullah s.a.w.

(Walaupun demikian), ada juga di antara manusia yang mengambil selain dari Allah (untuk menjadi) sekutu-sekutu (Allah), mereka mencintainya, (memuja dan mentaatinya) sebagaimana mereka mencintai Allah; sedang orang-orang yang beriman itu lebih cinta (taat) kepada Allah. Dan kalaulah orang-orang yang melakukan kezaliman (syirik) itu mengetahui ketika mereka melihat azab pada hari akhirat kelak, bahawa sesungguhnya kekuatan dan kekuasaan itu semuanya tertentu bagi Allah, dan bahawa sesungguhnya Allah Maha berat azab seksaNya, (nescaya mereka tidak melakukan kezaliman itu).(Al-Baqarah 2:165)

Maka fahamilah,  kita mencintai Rasulullah s.a.w dengan meletakan Baginda s.a.w di tempat yang sesuai dengan kedudukan Baginda dan jangalah menyusahkan Baginda s.a.w sebagaimana kaum kaum terdahulu menyusahkan Nabi mereka.

 

 

 

 

2 Replies to “TIDAK BERLEBIHAN MEMUJI RASULULLAH S.A.W”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s